Copyright 2021 - Custom text here

Silahkan Masuk atau Login mengunakan Akun Website Anda Untuk Mendapatkan Materinya. Jika belum, silahkan registrasi. Untuk mendaftar atau registrasi Silahkan Klik Tombol Ini Kembali >>>>

TANDA DAN GEJALA PENYAKIT TANAMAN

Adanya penyakit pada tanaman dapat diketahui melalui penampakan gejala (symptom) dan tanda (sign).

  1. Gejala (symptom), adalah ekspresi dari inang terhadap kondisi penyakit patologik sehingga suatu penyakit tertentu dapat dibedakan dengan penyakit lain. Gejala selalu berubah dengan berkembangnya penyakit. Seri dari gejala disebut sindrom. Diagnosis penyakit tumbuhan di lapangan sebagian besar bergantung kepada sindrom.
  2. Tanda (sign), yaitu struktur dari suatu patogen yang berasosiasi dengan tubuh tanaman atau bagian tanaman yang terinfeksi berupa adanya benda-benda atau alat-alat tubuh dan alat-alat pembiakan dari patogen atau parasit penyebabnya. Beberapa tipe struktur pathogen tidak harus selalu ada pada tanaman yang sakit karena pembentukannya berdasarkan kondisi lingkungan. Kebanyakan tanda penyakit dapat dilihat dan dibedakan dengan bantuan mikroskop. Misalnya, tanda penyakit berupa miselium, spora, tubuh buah jamur, dan sel atau lendir bakteri.

Beberapa Macam Penampilan Gejala dari Penyakit Tanaman

A. Gejala Nekrosis

Yaitu keadaan yang menunjukkan adanya kematian jaringan akibat aktifitas fisiologis dari pathogen. Gejala nekrosis terdiri dari:

  1. Yellowing, yaitu menguning akibat rusaknya klorofil. Contoh: potato yellow vein disease (PYVD)barley yellow dwarf virus (BYDV) (Luteovirus BYDV)Bhendi yellow vein mosaic virus (BYVMV) (BegomovirusBYVMV)Onion yellows phytoplasma (Candidatus Phytoplasmaasteris-related strain OY); dan lain-lain.
  2. Wilting, yaitu layu akibat gangguan pada penguapan dan proses osmosis. Contoh: bacteria wilt and soft rot (Dickeya chrysanthemi)Verticillium wilt (Verticillium dahliae)Fusarium root rot and wilt (Fusarium oxysporum)Verticillium wilts (Verticillium sp.)Fusarium wilt (Fusarium oxysporum f.sp. phaseoli); dan lain-lain.
  3. Spot, yaitu bercak yang bentuknya bulat/tidak beraturan pada daun, batang mudah, atau buah. Contoh: bacterial spot (Xanthomonas vesicatoria)Cercospora leaf spot (Cercospora capsici)leaf spot (Cercospora arachidicola)white leaf spot (Cercospora brassicicola)white leaf spot (Cercospora brassicicola)citrus black spot (Guignardia citricarpa); dan lain-lain.
  4. Blight, yaitu bercak-bercak busuk pada bagian daun yang bentuknya lebih besar dari spot. Contoh: Common bacterial blight of beans fuscous blightcitrus blight diseasegummy stem blight (vine decline)Phytophthora blight dan lain-lain
  5. Late Blight, yaitu bercak busuk pada umbi atau bagian tertentu tanaman yang disebabkan oleh jamur Phytophtora spp. Contoh: late blight Phytophthora infestans (Mont.) de Bary
  6. Early Blight, yaitu  bercak cincin/konsentris yang disebabkan oleh jamur Alternaria spp
  7. Scorch, yaitu terbakar (burn) pada daun bagian luar (pinggir), warnanya coklat seperti kena suhu tinggi. Contoh: bacterial leaf scorch.
  8. Scald, yaitu memutihnya epidermis pada buah atau daun. Contoh: leaf scald Monographella albescens
  9. Blast, yaitu kematian yang cepat di bagian pucuk atau pembungaan. Misalnya: rice blast disease Pyricularia spp. Sacc.
  10. Mildew, yaitu pada daun terdapat abu/tepung berwarna keputih-putihan/abu-abu/hitam, misalnya powdery mildew dan downy mildew
  11. Damping-off, yaitu mati terkulai, batang tanaman mudah patah
  12. Dieback, yaitu kematian ranting yang dimulai dari ujung
  13. Cancer, yaitu spot pada jaringan kulit dan jaringan korteks pada akar dan batang
  14. Gummosis, yaitu mengeluarkan zat semacam perekat/lender
  15. Resinosis, yaitu mengeluarkan zat semacam damar
  16. Rot, busuk pada tanaman atau bagian tertentu tanaman yang disebabkan oleh patogen, seperti Phytophthora root rot (busuk akar Phytophthora), black root rot (busuk akar hitam), bacterial soft rot (busuk lunak bakteri), root and stem rot (busuk akar dan batang), Rhizopus soft rot (busuk lunak Rhizopus), sheath rot (busuk selubung/pelepah), ring rot of potato (busuk kentang), dan lain-lain.

B. Gejala Hipoplasia

Yaitu terhambatnya/terhentinya pertumbuhan. Gejala ini terdiri dari:

  1. Dwarf (stunting = kerdil), yaitu penghambatan pada seluruh organ tanaman sehingga ukurannya menjadi lebih kecil dari normal
  2. Albikasi, yaitu tak berhijau daun (klorosis)
  3. Etiolasi, yaitu tanaman pucat, relative memanjang, daunnya kecil dan sempit karena kurangnya sinar matahari
  4. Roset, yaitu pertumbuhan intermedia batang terhambat hingga nodia satu dengan lainnya berdempetan, sehingga daun-daun seolah-olah membentuk roset/karangan.

C. Gejala Hiperplasia

Terjadi karena pertumbuhan tanaman lebih cepat dari biasanya. Gejala ini antara lain, adalah:

  1. Witches broom (sapu), yaitu pertumbuhan tunas ketiak yang banyak hingga membentuk seberkas ranting menyerupai sapu
  2. Cecidia, gall atau tumor, yaitu pembengkakan stempat berupa bintil atau bisul yang terdiri dari jaringan tanaman dengan atau tanpa pathogennya
  3. Menggulung atau mengeriting
  4. Fasciation (fasiasi), yaitu berubahnya bentuk cabang dari lurus dan silinder menjadi bengkok dan pipih
  5. Antholisis, yaitu berubahnya bunga menjadi daun kembali
  6. Kudis, yaitu bercak kasar, terbatas dan agak menonjol, kadang-kadang ujungnya pecah.
  7. Rontoknya alat-alat atau organ-organ tanaman sebelum waktunya.

D. Gejala Hipertropi

 Yaitu pertumbuhan sel yang luar biasa. Gejala ini antara lain:

  1. Gigantisme, yaitu pertumbuhan ukuran tanaman yang luar biasa
  2. Hipercroma, yaitu pertumbuhan warna tanaman yang luar biasa
  3. Metaplasia, yaitu pertumbuhan struktur tanaman yang luar biasa

Kembali >>>>


Referensi & Link terkait:

Informasi OPT OPT Buah Rice Knowledge Bank Managing Insect Pest Weed Photo Gallery Insect Explained
IPM Images BB-Padi Materi Penyuluhan Insects - Mites - Disease Natural Enemies Gallery AgroAltlas: Diseases-Pests-Weeds
OPT Flori Klasifikasi dan Ordo Serangga Biological Control InfoNet: Natural Enemies Pesticide Information Introduction to Insect Anatomy
OPT Sayur Balai Penelitian Tanaman Serealia Pest and Disease management Integrated Pest Management Biological Control Site Plantwise Knowledge Bank
OPT Obat Dirjen Perkebunan Biocontrol: Natural Enemies Agricultural Pests Tutorial General Entomology Aplied Entomology
29 Okt 2021
08:00AM - 05:00PM
KP-setiap-JUMAT
01 Nov 2021
08:00AM - 05:00PM
KP-setiap-SENIN
02 Nov 2021
08:00AM - 05:00PM
KP-setiap-SELASA
03 Nov 2021
08:00AM - 05:00PM
KP-setiap-RABU
04 Nov 2021
08:00AM - 05:00PM
KP-setiap-KAMIS
05 Nov 2021
08:00AM - 05:00PM
KP-setiap-JUMAT